Cerita Dewasa Ngentot Juru rawat Hot

28th July 2012 | Cat: Cerita Dewasa | 3007 Views |

| Cerita Penyiksaan | Cerita Bondage | Cerita ABG | Cerita SMA | Cerita Janda | Cerita Tante | Memek | Lucah

Home
Posts RSS
Comments RSS
Edit

Cerita Dewasa – Di kampungku ada sebuah klinik desa yang berfungsi memberi rawatan kesihatan peringkat asas kepada penduduk kampung. Fokus utama klinik desa tersebut ialah memberi rawatan kepada ibu-ibu mengandung, ibu lepas bersalin dan anak kecil. Di klinik tersebut ditugaskan seorang jururawat masyarakat. Beliau akan melawat rumah-rumah orang kampung dengan menaiki motorsikal.

Kebetulan pula klinik desa di kampungku sedang dalam proses ubahsuai. Klinik desa tersebut merupakan sebuah bangunan dua tingkat, bahagian bawah berfungsi sebagai klinik sementara bahagian atas adalah kuarters untuk kediaman jururawat masyarakat. Kerana proses ubahsuai tersebut yang dijangka memakan masa tiga bulan maka jururawat masyarakat tersebut perlu berpindah bagi memudahkan kerja-kerja ubahsuai.

Rumahku bersebelahan dengan klinik tersebut dan kebetulan aku dan ibuku tinggal berdua saja selepas kematian ayahku. Adikku tinggal di asrama. Atas dasar kasihan ibuku membenarkan Cik Azlina menumpang sementara di rumahku. Cik Azlina baru enam bulan bertugas di klinik desa tersebut dan ibuku merupakan kawannya yang akrab.

Di rumahku ada empat bilik. Masing-masing kami mendapat satu bilik. Adalah privacy kerana masing-masing tidak mengganggu yang lainnya. Aku dengan caraku dan mereka yang lain dengan cara masing-masing. Biasanya aku lebih selesa di dalam bilik menghadap komputerku. Biasalah anak muda maka kerap juga aku melayari internet dan memasuki laman-laman lucah. Dan biasanya aku akhiri dengan melancap memuaskan nafsuku sendiri.

Sekali sekala aku berbual juga dengan Cik Azlina. Orangnya ramah dan baik hati. Aku suka cara Cik Azlina berbual. Tutur katanya teratur, bahasanya indah dan yang teramat menarik ialah wajahnya yang cantik dan manis. Aku selalu memerhati Cik Azlina yang berkulit putih, berpinggang ramping dan berpunggung sederhana besar. Dalam seragam putihnya Cik Azlina kelihatan anggun. Bagiku yang berumur 17 tahun waktu itu segala-galanya amat menarik tentang Cik Azlina.

Dari perbualanku dengan jururawat muda itu aku dapat tahu bahawa Cik Azlina sudah lapan bulan berkahwin dan suaminya seorang tentera yang sedang bertugas di perbatasan. Dua bulan selepas berkahwin dia ditukarkan ke kampungku kerana jururawat sebelumnya telah bersara pilihan kerana mengikut suaminya ke luar negara.

Bila aku ke dapur aku akan melintasi bilik Cik Azlina. Naluri anak muda maka aku selalu mengintip melalui lubang pintu melihat ke dalam bilik jururawat muda yang cantik tersebut. Satu malam aku mengintip seperti biasa melalui lubang pintu. Terkejut aku bila melihat Cik Azlina sedang menggosok-gosok kemaluannya. Baju tidur yang dipakainya tersingkap hingga ke pangkal paha. Daging kecil di sudut atas diuli dengan jari-jarinya. Aku seronok melihat pameran di depanku. Makin lama aku lihat gerakan tangan Cik Azlina makin laju. Tundun berbulu halus itu digosok-gosok dengan tangannya.

Cik Azlina hanya berbaju tidur tanpa coli dan seluar dalam waktu itu. Nafsuku tiba-tiba memuncak. Terasa pelirku mengeras di dalam kain pelikat yang aku pakai. Aku raba-raba dan gosok-gosok pelirku bila melihat Cik Azlina merenggangkan pahanya. Kebetulan Cik Azlina berbaring dengan kaki menghala ke pintu. Dengan jelas aku dapat melihat ke celah kangkangnya yang mula basah.

Gerakan tangan Cik Azlina makin laju. Suara erangan mula terdengar. Pastinya Cik Azlina sedang merasai kesedapan. Gosokan tanganku juga makin laju. Batang pelirku berdenyut-denyut. Selepas mengusap farajnya beberapa ketika maka tangan Cik Azlina mula beralih ke teteknya. Baju tidur nipis diselak. Terlihat dengan jelas dua bukit kembar terpacak indah putih melepak. Putingnya yang sebesar jari itu berwarna agak kemerahan. Cik Azlina meramas kedua teteknya dengan kedua-dua belah tangan. Erangan makin kuat terdengar dan kulihat mata Cik Azlina terpejam rapat.

Mungkin iblis merasukku maka aku memulas tombol pintu. Pintu terbuka dan aku meluru masuk ke dalam bilik. Paha Cik Alina yang terbuka luas aku kuak. Aku sembamkan mukaku ke tundun berbulu Cik Azlina. Aku cium dan jilat cipap Cik Azlina yang telah basah. Aku jilat kelentit yang tertonjol di bahagian atas. Cik Azlina mengerang makin kuat. Teteknya diramas makin kuat. Aku menjilat makin pantas. Cairan yang berlendir dari muara kemaluan Cik Azlina aku sedut.

Bila melihat tiada sebarang tindak balas dan penentangan dari Cik Azlina maka aku makin berani. Pada mulanya aku takut juga kalau-kalau Cik Azlina akan menjerit. Sungguhpun ibuku tiada di rumah malam itu tapi aku bimbang juga. Bila Cik Azlina mula mengangkat-ngangkat punggungnya maka aku bertambah berani. Aku hidu bau faraj Cik Azlina dan hatiku berkata begini rupanya bau kemaluan wanita. Baunya tidaklah harum tapi membangkitkan nafsuku.

Makin lama aku menjilat vagina Cik Azlina aku perasan yang cairan hangat makin banyak keluar dari lubang burit. Cairan berlendir itu tak berbau dan aku sedut tiap kali ia keluar dari dalam. Bila saja lidahku menempel ke kelentit Cik Azlina aku nampak kedua paha Cik Azlina mula bergetar. Tiap kali aku menjilat daging kecil itu Cik Azlina akan mengangkat punggungnya ke atas. Kerana nafsuku tak terkawal lagi aku makin ganas menjilat dan menghisap faraj Cik Azlina hingga bibir dan mukaku basah dengan lendir nikmat yang keluar membuak-buak dari lubang sempit di antara dua bibir merah yang lembab.

“Sedap Din, jilat lagi Din,” terdengar suara Cik Azlina perlahan. Rambatku ditarik-tarik dan diramas-ramas oleh tangan Cik Azlina.

Aku terkejut juga bila Cik Azlina memanggil namaku. Rupanya Cik Azlina sedar apa yang aku lakukan. Bagaikan mendapat lampu hijau daripada Cik Azlina maka aku makin berani. Apa yang aku lihat dalam web lucah aku praktikkan kepada Cik Azlina. Tiap perlakuan watak yang aku lihat aku tiru. Aku kuak makin luas paha Cik Azlina. Bibir merah terbuka luas dan aku terus menjilat-jilat lurah licin tersebut.

Sambil menjilat aku perhati dengan perasaan ingin tahu. Di sudut atas kelentit Cik Azlina sudah basah lencun. Di lurah yang merkah aku lihat ada dua lubang kecil. Aku ingat kembali pelajaran biologi yang aku pelajari. Yang atas agak kecil dan aku tahu ini adalah lubang kencing. Yang bawah lubangnya kelihatan seperti berdenyut-denyut dan menyedut-nyedut. Aku tahu ini pastinya lubang vagina sebab aku pernah lihat punggung ayam pun berdenyut-denyut macam ini.

“Fuck me, fuck me,” antara dengar dengan tidak Cik Azlina bersuara.

Aku tahu Cik Azlina dah tak tertahan lagi. Akupun dah tak tertahan lagi ingin merasa kemaluan perempuan. Kain pelikat yang aku pakai aku londeh ke lantai. Pelirku terpacak keras menunggu saat untuk menyerang. Aku gementar juga kerana aku sememangnya tak ada pengalaman. Aku hanya biasa melihat vcd lucah dan majalah porno bersama kawan-kawanku.

Aku bangun dan menghalakan kepala pelirku yang sudah basah ke muara cipap yang merah juga basah. Dengan perasaan penuh debar aku menolak perlahan batang balakku. Kepala konek mencecah lubang lembab. Lubang lembab yang berdenyut seperti menyedut kepala konekku. Aku menekan lebih kuat dan aku rasa seluruh kepala konek terbenam. Sungguh hangat lubang burit Cik Azlina. Aku menarik dan menekan lagi lebih kuat dan separuh batang pelirku yang berukuran lima inci itu masuk.

Aku rasa seperti kepala pelirku terbakar. Lubang nikmat Cik Azlina sungguh hangat. Sungguh nikmat rasanya dan aku menekan makin kuat hingga seluruh batang pelirku terbenam. Cik Azlina mengerang makin kuat. Aku merapatkan badanku mendakap badan Cik Azlina. Aku memeluk erat tubuh gebu itu sambil mulutku menyonyot tetek pejal yang terpacak teguh bagai Gunung Kinabalu.

Badan Cik Azlina seperti bergetar. Mulutku menghisap puting tetek sementara balakku terbenam dalam lorong nikmat Cik Azlina. Aku menggerakkan punggungku naik turun dan terasa batang kemaluanku seperti diramas-ramas dan dielus-elus. Kemutan-kemutan dinding vagina Cik Azlina sungguh lazat. Kesedapannya tak dapat diucap dengan kata-kata.

Gerakan-gerakan badan Cik Azlina makin kuat. Getaran pinggulnya makin terasa. Kaki Cik Azlina seperti menendang-nendang udara. Mulutnya makin kuat mengerang dan matanya tertutup rapat. Aku yang pertama kali merasa nikmat bersetubuh tak dapat bertahan lagi. Batang pelirku seperti diperah-perah. Aku hanya bertahan lima minit dan dan terasa pelirku akan meledak. Sekali tekanan kuat maka terpancutlah maniku menerpa rahim Cik Azlina. Kepala pelirku terasa ngilu tapi nikmat.

Serentak pancutan maniku aku terdengar Cik Azlina mengeluh kuat dan badanku dipeluk kemas. Cik Azlina menggelepar seperti ayam di sembelih. Badan Cik Azlina mengejang dan beberapa saat kemudian pelukan ke badanku mengendur. Cik Azlina terkulai lemah di atas tilam. Aku masih terkapuk lemah di atas badan Cik Azlina.

Badanku terasa lemah. Aku jatuh terbaring di sisi Cik Azlina. Cik Azlina meraba-raba badanku. Aku juga meraba-raba perut dan tetek Cik Azlina yang tetap keras kenyal.

“Terima kasih Din, akak puas,” terdengar suara Cik Azlina di cupingku.

“Akak tak marah?” tanyaku takut-takut.

“Kita kan sama-sama menikmatinya, buat apa marah.”

Sambil tersenyum aku bangun sambil mengambil kain pelikat yang berada di lantai. Sebelum meninggalkan bilik aku mencium lembut pipi Cik Azlina. Cik Azlina tersenyum sambil mengenyitkan matanya kepadaku.

“Kalau Din sunyi datanglah ke bilik akak.” Cik Azlina bersuara manja.

Aku mengangguk dan tersenyum. Jururawat muda ini telah memberi laluan dan lampu hijau. Peluangku menikmati tubuh mungil Cik Azlina terbuka luas. Aku berjalan lemah sambil menutup perlahan pintu bilik. Kenangan indah yang tak pernah aku lupakan.

Cerita Sex Dewasa :

DOWNLOAD VIDEO BOKEP 3GP LEWAT HP KLIK DISINI