Cerita Dewasa : Tarik Kereta

28th July 2012 | Cat: Cerita Dewasa | 2576 Views |

Pulang dari hospital petang itu Norida melihat ada sebuah kereta Honda Civic warna hitam berada di hadapan rumahnya. Kelihatan dua orang lelaki berada di dalam kereta tersebut. Hatinya berdebar-debar, bimbang sesuatu yang tidak baik akan berlaku kepadanya. Dalam hati dia berdoa agar benda-benda seperti itu terhindar dari dirinya.

Norida berhenti di depan pintu pagar rumahnya dan turun membuka pintu yang berkunci. Selepas pintu pagar terbuka luas dia kembali masuk ke dalam kereta dan memandu masuk ke porch rumahnya. Selepas handbrake ditarik dan enjin dimatikan, Norida membuka pintu untuk keluar.

Sebaik saja pintu terbuka dan Norida melangkah keluar dia terkaku bila dua orang lelaki yang berada dalam Honda Civic telah berada di sebelah keretanya. Kereta Perodua MyVi SE warna putih miliknya itu telah dibelinya enam bulan yang lalu.

“Ini kereta puan?” Lelaki muda keturunan india itu bertanya sopan kepada Norida.

“Ya! Ada apa-apa yang tak kena?” Norida menjawab sambil bertanya kembali.

“Kami diarah untuk menarik kereta puan. Telah tiga bulan puan tak membayar ansuran.” Lelaki india itu masih bersuara.

“Tak mungkin, rasanya bulan lepas suami saya bayar.”

Norida berasa hairan. Kelmarin dia baru terima SMS dari suaminya mengatakan semua hutang telah dijelaskan. Kenapa benda seperti ini masih berlaku. Mungkin ada kesilapan dari syarikat kewangan tempat dia membuat pinjaman.

“Mengikut rekod syarikat kami puan tak bayar tiga bulan.” Lelaki india itu menunjukkan kertas penyata bayaran yang dikeluarkan oleh syarikat kewangan tersebut.

Norida membelek kertas tersebut. Angka-angka yang tertulis di kertas tersebut nampaknya seperti betul. Kalau begitu telah tiga bulan dia ditipu oleh suaminya. Norida sedar dia memang bermasalah dengan suaminya sejak suaminya sedang angau dengan seorang artis muda. Suaminya sekarang sudah jarang pulang ke rumah tapi suaminya berjanji untuk membayar semua hutang-hutang mereka.

Norida yang baru bertugas sebagai jururawat di sebuah hospital kerajaan baru saja membuat pinjaman membeli rumah. Lebih seribu ringgit gajinya dipotong setiap bulan sebagai ansuran rumah yang didiaminya itu. Baki gajinya tinggal beberapa ratus saja kerana itu ansuran kereta yang berjumlah RM500.00 dibayar oleh suaminya. Segala-galanya berjalan lancar hingga suaminya tertarik dengan seorang artis muda yang sedang glamor.

“Puan boleh bagi kunci kereta ini.”

Norida yang sedang mengelamun terkejut bila lelaki cina yang lebih tua bersuara. Dia menoleh kepada lelaki tersebut yang tersenyum kepadanya. Norida berfikir, jika keretanya diambil bagaimana dia akan ke tempat kerja. Fikirannya buntu.

“Mari kita berbincang di dalam.”

Norida mengajak kedua tamunya itu berbual di dalam rumah. Dia rasa tidak selesa dilihat oleh jiran sebelah. Dia akan lebih tidak selesa jika jiran-jirannya melihat keretanya ditarik oleh penarik kereta dari syarikat kewangan. Malu, di mana akan disembunyi mukanya kalau jiran-jiran bertanya keretanya bila melihat dia berjalan kaki atau menaiki teksi ke tempat kerja.

“Tak ada jalan lain ke nak selesai masalah ni?” Norida bertanya kedua tetamunya bila mereka bertiga telah berada di ruang tamu.

“Ini saja jalannya. Puan telah diberi masa tiga bulan. Mengikut perjanjian kereta ini boleh diambil balik oleh syarikat kewangan.” Lelaki india itu masih bercakap lembut memberi penerangan.

“Tapi sebelum ini saya telah membayarnya. Deposit pun saya bayar ribuan ringgit.” Norida cuba mempertahan haknya.

“Betul puan, ini perjanjian sewa beli. Selagi belum selesai hutang puan, puan hanya menyewa saja kereta tersebut. Hak milik kepunyaan syarikat kewangan.” Lelaki cina yang lebih berumur mencelah.

“Saya tak ada duit hari ni.”

Norida menjawab lemah. Dalam akuan banknya hanya ada dua ratus lima puluh ringgit. Duit itu akan digunakan untuk makan dan membayar bil. Suaminya yang sedang jatuh cinta kali kedua itu memang tak boleh diharap lagi. Wang suaminya telah dicurahkan kepada kekasih barunya. Sudah lama nafkah zahair dan batinya telah diabaikan oleh suaminya.

“Kalau bergitu kami terpaksa tarik kereta puan. Puan boleh setelkan perkara hutang ini di pejabat. Lepas tu puan boleh dapat semula kereta puan.”

Norida menjadi buntu. Betapa malunya dia kalau jiran dan rakan-rakannya tahu keretanya ditarik. Dan akan bertambah malunya jika mereka tahu masalah rumah tangganya. Akan mejadi gosip di pejabat suaminya lari mengejar artis muda. Dia memang tahu mulut-mulut kawannya di pejabat bukan boleh dikawal. Hanya beberapa jam seluruh hospital akan bercakap-cakap, apalagi melibatkan artis glamor. Norida tak boleh berfikir lagi.

“Bagaimana jika saya bayar dengan ini.” Norida menepuk celah pahanya.

Kedua lelaki tersebut terkejut dan terpinga-pinga dengan tindakan spontan Norida tersebut. Lelaki cina dan lelaki india tersebut berpandangan sesama sendiri. Sudah lama mereka bekerja sebagai penarik kereta tetapi belum pernah hutang kereta dibayar cara itu.

“Bagaiman Chong, boleh?” Lelaki india bertanya kepada kawannya.

“Boleh, tapi kami hanya boleh melengahkan bayaran. Tangguh satu bulan. Tapi puan tetap kena bayar bulan depan.”

Norida telah habis fikir. Di ruang tamu itu juga pakaian seragam putihnya dilepas satu persatu. Dua pasang mata lelaki tersebut hanya melihat saja tanpa berkelip. Hingga akhirnya jururawa muda yang bertubuh padat dan berkulit cerah itu berdiri separuh bogel. Teteknya yang pejal masih dibaluti coli krim dan kemaluannya ditutupi seluar dalam warna krim juga. Norida duduk tanpa malu di tengah-tengah antara kedua lelaki tersebut di kerusi panjang.

Chong mendekati wanita cantik tersebut dan meramas buah dada Norida. Puan meramas dari luar dengan lembut Chong menanggalkan coli yang dipakai Norida. Terdedahlah sepasang gunung kembar yang padat dan mengkal itu. Kulitnya yang putih dan halus itu menarik perhatian Chong. Nafsunya mula bangkit. Chong meramas dan menghisap puting susu Norida bila saja tetek cantik tersebut terdedah. Nafas jururawat muda kian kencang. Apalagi telah tiga bulan dia tidak mendapat belaian suaminya.

Lelaki india yang bernama bila Ramachandran tidak mahu ketinggalan. Dia menepuk-nepuk dan mengusap tundun Norida. Norida mula mengeliat keenakan. Norida ingin menyelesaikan projek itu secepatnya. Leher Chong dirangkulnya. Melihat tindakbalas dari wanita muda di sampingnyaitu Chong segera merebahkan Norida di atas sofa. Rama segera menarik seluar dalam yang dipakai Norida dan tangannya mula merayap mengusap-usap faraj yang berbulu pendek dan bertundum tembam.

Norida mengerang kelazatan apabila Chong menggentel dan menghisap puting susunya. Tangan Norida membuka tali pinggang dan butang seluar Chong, perlahan-lahan zip seluar Chong dilurut turun. Sebaik saja terlurut zip seluar Chong maka terhambur keluar zakar Chong yang mengeras dan berlendir dengan air mazi yang telah membasahi bahagian hujungnya.

Norida terbaring di atas sofa panjang. Chong dan Rama berlutut di atas lantai sambil meneruskan kerja masing-masing. Jururawat muda merintih sambil mengeliat kegelian bila biji kelentitnya dijilat rakus oleh Rama. Chong berlutut diatas lantai sambil menghisap dan meramas puting susu Norida. Norida mengeliat kelian, mulutnya merintah dan mengerang nikmat bila puting dan kelentitnya dihisap serentak. Air hangat makin banyak mengalir keluar membasahi kemaluannya.

“Saya nak hisap penis awak.” Norida bersuara.

Kedua lelaki tersebut berdiri. Norida duduk di sofa dan ditarik kedua lelaki tersebut rapat kepadanya. Pelir Chong dan pelir Rama terpacak keras di hadapan Norida. Norida memegang dengan kedua tangannya batang balak lelaki tersebut. Yang satu warna perang agak cerah sementara yang satu lagi hitam legam. Bentuk kedua kepala butuh tersebut sama saja, berkulup. Kulit kulup menutup kepala merah dan kepala hitam.

Norida memang geram bila melihat zakar lelaki. Nafsunya akan bangkit bila saja terlihat alat kelamin lelaki. Kerana itu hampir setiap malam dia akan mengulum dan mengisap zakar suaminya sebelum mereka berhubungan badan.

Kerana tugasnya sebagai jururawat, pernah satu ketika dia perlu membersih dan memandikan pesakit. Pesakit lelaki yang terbaring koma di katil perlu dibersihkan badannya setiap pagi. Satu ketika dia perlu membersihkan pesakit muda yang koma kerana kemalangan. Badan lelaki tersebut dielap dengan tuala basah. Alat kelamin pemuda itu perlu juga dibersih. Kerana lelaki tersebut tidak bersunat Norida perlu menarik kulit kulupnya dan membersihkan bahagian kepalanya.

Sewaktu dia membersihkan bahagian kepalanya dengan kapas basah, tiba-tiba zakar lelaki tersebut menegang. Norida terkejut dan melihat mata lelaki koma tersebut, masih terpejam dan tidak memberi apa-apa reaksi. Kepala warna merah tersebut dicuci bersih dan dielap kering. Warnanya sungguh merah dan Norida terangsang melihat pelir panjang dan agak besar. Kerana dia hanya berseorangan dalam bilik itu maka kepala pelir yang tertarik kulupnya Norida cium dan jilat. Puas menjilat Norida mengisap batang pelir lelaki cina yang koma tersebut.

Norida lihat badan lelaki tersebut agak bergerak-gerak. Dihisapnya lebih lama dengan penuh ghairah hingga satu ketika Norida terasa cairan panas memancut dalam mulutnya. Norida terperanjat dengan respons lelaki koma tersebut, air mani lelaki itu ditelannya. Norida mengisap lagi sambil tangannya mengusap kemaluannya sendiri. Dia hanya berhenti bila zakar lelaki tersebut mengecut dan tiada lagi maninya keluar.

Di hadapannya sekarang dua batang zakar terhunus keras. Norida melancap-lancap batang tersebut dan mula mengisapnya bergilir-gilir. Kulup cina itu lebih kurang sama besar dengan zakar suaminya tetapi kulup hindu tersebut lebih panjang dari zakar suaminya sendiri. Bernafsu dengan ghairah memuncak Norida mengisap butuh cina dan butuh hindu tersebut hingga terasa cairan masin mula keluar dari kedua batang tersebut.

“Cukup, cukup… saya dah tak tahan.” Lelaki india yang lebih muda bersuara.

Rama menarik keluar zakarnya dari mulut Norida. Paha Norida dikangkang luas dan kepala yang telah basah tersebut dihalakan ke muara faraj Norida. Jururawat muda merintih apabila Rama menusukkan zakarnya ke dalam faraj sempit dan dengan rakus serta pantas ia menyorong dan menarik zakarnya. Setiap kali ia menyorong zakarnya, punggung perempuan melayu yang cantik molek itu akan terangkat menerima tusukan Rama. Gerakan maju mundur berjalan lancar. Rama rasa lubang Norida sungguh sempit dan ketat. Lubang teman wanitanya yang lebih muda pun tak seketat kepunyaan jururawat itu.

Norida pula merasai zakar Rama sungguh panjang dan besar. Selama ini dia merasai zakar suaminya dan terasa sungguh sedap tapi sekarang kesedapannya berganda-ganda bila merasai Rama punya. Kepala zakar Rama menyondol-nyondol pangkal rahimnya dan Norida bagaikan terbang ke langit dek lazatnya batang Rama. Bila Chong juga tak ketinggalan meramas dan mengisap puting teteknya bersamaan dengan tusukan-tusukan Rama maka Norida mengerang dan menjerit kenikmatan.

Aauu.. sedaaapnyaa…”

Norida merangkul tengkuk Rama dan bertalu-talu mengucup bibir Rama yang tebal. Belakang Rama dicakar-cakarnya kerana ghairah dan nafsu yang menggila.

“Ooo… aahhh..”

Jerit Rama setelah hampir sepuluh minit mendayung. Badannya menggigil dan pahanya bergetar, badanya rapat ke badan Norida. Rama melepaskan benih-benihnya ke dalam rahim jururawat muda tersebut. Rama tak mampu mengimbangi kemutan dan ramasan lubang Norida di batangnya. Ramasan-ramasan tersebut membuat maninya ingin segera keluar. Dia cuba bertahan tapi penangan jururawat muda ini menbuat Rama mengalah awal. Terbeliak mata Norida menerima semburan hangat tersebut dan bersamaan itu badan Norida mengejang dan kemudian melemah. Norida telah menikmati klimaks yang paling enak. Dia terkulai di sofa.

Bila saja Rama menarik keluar zakarnya maka Chong pula mengambil giliran. Alur Norida yang telah basah kuyup didekatinya dan menghalakan kepala kulupnya ke situ. Sekali tekan terbenam seluruh batangnya yang sederhana besar. Digerakan pelirnya maju mundur, sebentar laju sebentar perlahan. Kadang-kadang direndam saja buat seketika. Hampir lima belas minit Chong menyetubuhi Norida dan beberapa kali Norida mencapai klimaks. Telah beberap bulan Norida tidak merasai kenikmatan ini.

Chong dapat merasai lubang Norida yang ketat dan sempit berbeza dengan lubang isterinya yang longgar dan luas. Isterinya yang berumur 40 tahun itu jarang-jarang didekatinya kerana kurang sedap. Kadang-kadang Chong merasa lebih sedap melancap daripada berburit dengan bininya. Tapi dengan jururawat muda ini nikmatnya tiada tara. Sungguh sedap dan lazat hingga Chong tak terkata nikmatnya.

Bagi Chong wanita melayu ini sungguh pandai mengemut. Kemutan-kemutannya sungguh lazat dan enak. Batangnya seperti diurut-urut dan diramas-ramas oleh lubang sempit dan hangat. Betullah dakwaan kawannya yang biasa menutuh perempuan melayu, kata mereka perempuan melayu pandai kemut. Hingga akhirnya Chong tidak dapat lagi bertahan, dia kemudiannya melepaskan benihnya yang hangat ke dalam burit Norida. Norida mengemut dan melurut batang Chong hingga ke titisan mani Chong yang terakhir.

“Nanti tolong selesaikan hutang di pejabat.”

Rama dan Chong berpakaian semula sambil mengucup pipi jururawat muda yang masih terbaring di sofa. Dengan langkah perlahan mereka meninggalkan rumah Norida. Mereka berdua mengharapkan jururawat tersebut tidak mampu membayar hutangnya supaya mereka boleh datang lagi bulan depan. Mana tahu boleh merasai burit sempit itu lagi…

DOWNLOAD VIDEO BOKEP 3GP LEWAT HP KLIK DISINI